Wednesday, February 10, 2016

Sejauh Mana Mencapai Tuhan dengan Akal Sahaja?



Cerdik pandai dan para pengkaji (khususnya yang tidak beragama/ateis/mulhid) memang boleh menemui Tuhan hasil pemikiran mereka, tetapi setakat mana?

1.       Tak percaya adanya Tuhan. Semua yang berlaku di alam ini adalah secara semulajadi, secara tabi’i. Ada yang terhenti setakat ini sahaja. Terhijab dengan hijab gelap berlapis gelap.

2.       Percaya ada satu kuasa yang mendasari dan berperanan mengatur seluruh alam ini, tetapi tidak yakin itu ialah Tuhan. Maka tidak perlu menyembah kuasa itu dan tidak perlu menganut mana-mana agama.

3.       Percaya ada sesuatu yang mendasari dan mengatur seluruh alam ini, tetapi tidak tahu sama ada itu Tuhan ataupun tidak. Ada pula yang terhenti setakat ini.

4.       Percaya ada satu kuasa yang sangat bijaksana yang mendasari dan mengatur seluruh alam ini, dan yakin itulah yang dikatakan orang sebagai Tuhan. Tetapi tidak perlu untuk menyembah Tuhan itu, dan tidak perlu juga untuk menganut mana-mana agama. Golongan ini terhijab dengan campuran antara kegelapan dengan kecerahan.

5.       Percaya ada satu kuasa yang sangat bijaksana yang mendasari dan mengatur seluruh alam ini, dan yakin itulah yang dikatakan orang sebagai Tuhan. Tuhan itu mesti disembah tetapi mengikut cara sendiri-sendiri. Setiap orang ada jalan sendiri. Tidak perlu menganut dan mengikut syariat mana-mana agama. Ada yang terhenti di sini.

6.       Percaya ada satu kuasa yang sangat bijaksana yang mendasari dan mengatur seluruh alam ini, dan yakin itulah yang dikatakan orang sebagai Tuhan. Tuhan mesti disembah, boleh mengikut semua agama kerana semua agama pun sama. Campur aduk.

7.       Percaya ada satu kuasa yang sangat bijaksana yang mendasari dan mengatur seluruh alam ini, dan yakin itulah yang dikatakan orang sebagai Tuhan. Tuhan itu mesti disembah dan kita mesti mengikut salah satu agama.

8.       Percaya ada satu kuasa yang sangat bijaksana yang mendasari dan mengatur seluruh alam ini, dan yakin itulah yang dikatakan orang sebagai Tuhan. Tuhan mesti disembah dan mesti mengaut dan mengikut syariat Islam.

Para pengkaji yang bersandarkan kepada akal semata-mata tanpa mahu mengikut mana-mana agama, ringkasnya mereka akan tersangkut pada tahap yang kelima sahaja.

Abu Zulfiqar
Februari 2016

0 comments:

Related Posts with Thumbnails